DESA

Profil Desa

  • Kode Desa (Kode PUM/BPS)     3210091002
  • Koordinat                                 Longitude 6.50567 Latitude
  • Tipologi Desa                           Pegunungan
SejarahWilayahGeografisPemerintahanSarana Pemerintahan

    Pada Tahun 1552-1570 Seyekh Syarif Hidayatullah (Sunan Gunung Jati) memegang tampuk pemerintahan tertinggi di kerajaan Cirebon, masa itu pula beliau senantiasa mengadakan penyebaran Agama Islam ke berbagai wilayah, hingga akhirnya singgah di suatu daerah kaki gunung Ciremai, tepatnya di Buyut Cibiru (sekarang Masjid Jamie Desa Sangkanhurip) . Dalam menyebarkan Agama Islam tersebut, Syekh Syarif Hidayatullah selalu didampingi oleh seorang ajudan yang dikenal dengan nama Mbah Santan. Setelah Syekh puas menyebarkan Agama Islam ke daerah tersebut, dan sekitarnya beliau kembali ke Cirebon. namun sang ajudannya tetap tinggal di wilayah Cibiru hingga ia menemukan jodoh dengan seorang ratu bernama Nyai Endang Sari keturunan kerajaan Sindang Kasih, setelah menikah mereka mulai menata untuk membuat suatu perkampungan yang sebelumnya merupakan hutan belantara. Sekitar Abad ke 16 perkampungan tersebut diberi nama oleh Nyai Endang Sari dengan sebutan Kampung Garwana Ratu, yang berasal dari kata Garwa artinya Istri Ratu artinya penguasa perempuan. Jadi sejak berdirinya kampung Garwanaratu kepemimpinannya dikuasai oleh Nyai Endang Sari. Setelah lama mereka menikah, pada suatu hari terjadi perdebatan sengit antara Mbah Sangkan dengan Nyai Endang Sari tentang keyakinan mereka masing-masing dan akhirnya Nyai Endang Sari menghilang ke gunung Embe (sekarang Gunung Garawastu)serta Mbah Sangkan-pun kembali ke Cirebon.

         Setelah nama kampung Garwanaratu dikenal di wilayah lain, maka sekitar abad ke-18 datanglah sepasdang suami istri dari desa Parakan dengan julukan Bapak dan Ibu Bule. Karena kampung Garwanaratu masih menyimpan sejuta keindahan dan kesuburan tanahnya, maka mereka menetap sambil menata kembali perkampungan tersbut. seiring waktu berjalan, merekapun berhasil menghidupkan perkampungan yang sempat porakporanda akibat perpecahan antar masyarakat. kedua orang inilah yang pertama kali mengatur Desa/menjalankan Pemerintahan secara sederhana, setelah mereka mempunyai beberapa keturunan dan pendatang, penduduk Desapun bertambah banyak hingga nama Garwana Ratu pun berubah menjadi Garawastu.

      Disisi lain pada saat itu masyarakat Garawastu mendatangkan seorang Guru Ngaji dari Desa Sindang yang bernama Sanusi dan dikenal dengan julukan Kiai Sapi’i hingga Kiai tersebut menikah dengan seorang Cucu Bule dan mempunyai seorang anak bernama Hasan dengan julukan Tirtalaksana, setelah dia dewasa maka dialah yang pertama kali menjadi Kuwu untuk menata pemerintahan yang selanjutnya terjadi beberapa kali pergantian kekuasaan sampai sekarang.

TAMPU KEKUASAAN DESA GARAWASTU DARI MASA KE MASA

  • 1. Tirtalaksana (Hasan) (Kuwu)
  • 2. Musti (Kuwu)
  • 3. Mail (Kuwu)                                 ……. s.d. 1946
  • 4. Raksamerta/Erman (kuwu)           1946 s.d. 1963
  • 5. Bahri (Kuwu)                               1963 s.d. 1971
  • 6. Abdul Fatah (Kuwu)                     1971 s.d. 1982
  • 7. Ahmad Suharna (Pjs)                   1982 s.d. 1984
  • 8. Abdul Kohar (Pjs)                        1984 s.d. 1986
  • 9. Udin Makmudin (Kuwu)                1986 s.d. 1994
  • 10. Madsahir Pail (Pjs)                    1994 s.d. 1998
  • 11. Madsahir Pail (Kuwu)                 1998 s.d. 2003
  • 12. Ajid Sajidin (Pjs)                        2003 s.d. 2005
  • 13. Hasan (Pjs)                               2005 s.d. 2007
  • 14 Wahyudin (Kepala Desa)             2007 s.d. 2013
  • 15 Dedi Setiadi (Kepala Desa)           2014 s.d 2019

 di Edit oleh : Pemdes Garawastu,

Sumber dari sejarah Babad Cirebon dan hasil wawancara dengan Tokoh

Luas wilayah                       : 206,197 Ha.

  • Lahan Sawah                   140,90  Ha
  • Lahan Perkebunan            16,00  Ha
  • Lahan Peternakan               1,00  Ha
  • Lahan Lainnya                   48,30  Ha

Luas Tanah kas Desa          :    17,30 Ha.

Batas Wilayah

  • Sebelah Utara Desa Sindang Kecamatan Sindang
  • Sebelah Selatan Desa Cikaracak Kecamatan Argapura
  • Sebelah Barat Desa Sindang Kecamatan Sindang
  • Sebelah Timur Desa Sangkanhurip Kecamatan Sindang
  • Ketinggian tanah : 600 mdpl (meter diatas permukaan laut)
  • Suhu udara : 23 °C (rata-rata)

Orbitasi (Jarak dari Pusat Pemerintahan) :

  •     2 Km dari Pusat Kecamatan
  •   35 Km dari Ibukota Kabupaten
  • 124 KM dari Ibukota Provinsi
  • 236 Km dari Ibukota Negara

Selengkapnya di Peta Desa

  1. Musyawarah Desa : forum tertinggi Desa
    Dilaksanakan minimal satu tahun satu kali diikuti Pemdes, BPD dan Lembaga Kemasyarakatan
  2. Pemerintah Desa : dipimpin Kepala Desa
    1. Kepala Desa dibantu Sekretaris Desa, Bendahara dan 4 orang Kepala Urusan (Kaur)
    2. Kepala Desa dibantu 2 orang Kepala Dusun, 8 orang Ketua RW dan 18 orang Ketua RT
    3. Kepala Desa dibantu 9 orang Petugas Desa (seperti petugas keagamaan, keamanan, pertanian dll.)
  3. Badan Permusyawaratan Desa : beranggotakan 8 orang BPD
  1. Kantor Kepala Desa
  2. Balai (Aula) Desa
  3. Sekretariat BPD
  4. Sekretariat LPM
  5. Sekretariat PKK
  6. Sekretariat Karang Taruna
  7. Perpustakaan Desa

Statistik Desa

Kependudukan”Pertanahan””Infrastuktur”
Jenis Kelamin
  • Laki-laki                                  1.380  Jiwa
  • Perempuan                             1.376  Jiwa
Agama
  • Islam                                        100% Islam
Status Perkawinan
  • Kawin                                                  Orang
  • Cerai Hidup                                         Orang
  • Cerai Mati                                            Orang
  • Belum Kawin                                       Orang
Pendidikan
  • Taman Kanak-kanak                     64  Orang
  • Sekolah Dasar / Sederajat        1225  Orang
  • SMP / Sederajat                          619  Orang
  • SMA / Sederajat                          365  Orang
  • Akademi/D1-D3                              9  Orang
  • Sarjana S1                                    18  Orang
  • Sarjana S2                                      3  Orang
Pekerjaan
  • Wiraswasta/pedagang               93  Orang
  • Pegawai Negeri Sipil                   7  Orang
  • Petani                                      215  Orang
  • Buruh Tani                               483  Orang
  • Peternak                                      9  Orang
  • Pengrajin                                     4  Orang
  • Pensiunan                                   3  Orang
  • Lainnya                                     67  Orang
  • Tidak bekerja                            16  Orang
Status Tinggal

Luas Wilayah                                 206,197 Ha

  • Lahan Sawah                          140,90  Ha
  • Lahan Ladang                             0,00  Ha
  • Lahan Perkebunan                    16,00  Ha
  • Lahan Peternakan                       1,00  Ha
  • Hutan                                           0,00  Ha
  • Waduk/Danau/Situ                       0,00  Ha
  • Lahan Lainnya                           48,30  Ha

Jumlah Sertifikat Tanah/Luas Tanah 35,00 Buah / 3,60  Ha

Luas Tanah Kas Desa                       17,30  Ha

Prasarana Transportasi

  • Jalan Desa (Aspal/Beton)              3.500,00  Km
  • Jalan Kabupaten (Aspal/Beton)     1.000,00  Km

Prasarana Air Bersih

  • Hidran Umum                                           1 Buah
  • Pengolahan Air Bersih                              2 Buah

Prasarana Sanitasi dan Irigasi

  • MCK Umum                                              8 Buah
  • Jamban Keluarga                                  525 Buah
  • Saluran Drainase                                1.500 Meter
  • Saluran Irigasi                                     4.000 Meter
Share Button

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *